Monday, January 12, 2015

Jangan Buang Dulu Tulisan Curhatmu!

Saat kamu lagi sedih, marah, kecewa, dan kesal karena orang lain, pernahkah kamu tuliskan segala perasaanmu dalam sebuah kertas atau diketik di komputer? Lalu, setelah beberapa lama, kamu lihat lagi tulisan itu. Apa yang kamu rasakan? Geli, jijik, malu, merasa lebay, mungkin. Lalu kamu sobek-sobek atau delete tulisanmu. Jadi ingat, saya dulu punya diary semasa SMA. Kini diary itu sudah musnah saya bakar. Malu sekali ketika membacanya lagi.

Eit, tunggu, jangan delete dulu tulisanmu ya! Tulisan curhatmu bisa bermanfaat untuk orang lain dan pengingat diri, jika kamu merombaknya menjadi sebuah tulisan motivasi atau nasihat. Bagaimana caranya? Lakukan tahap ini: 

  • Ubah sudut pandang tulisan. Aku menjadi dia, atau si pulan dan pulanah. Jadikan tulisan itu kasus orang lain, bukan kasusmu.
  • Jangan pernah menyebut nama asli. Pembaca tulisanmu (di blog) bisa saja orang yang pernah bersangkutan masalah denganmu dan dia merasa tersindir lalu memusuhi. Atau bahkan memperkarakanmu ke pengadilan dengan pasal perbuatan yang tak menyenangkan. 
  • Selipkan nasihat yang baik seolah-olah kasus tersebut adalah kasus orang lain. Dengan begitu, kamu juga menasihati diri sendiri.
  • Bila perlu selipkan ayat Alquran dan hadist yang berkaitan dengan kasusmu bila kamu muslim, agar kamu memandang semua masalah bukan hanya dari sudut pandang dunia saja. Tapi juga akhirat tempat kembali. 
Jika sudah kamu lakukan semua tahap itu, kamu bisa publish di blog atau media sosial yang kamu punya. Selamat, kamu sudah berbagi satu hal bermanfaat tanpa merendahkan diri. Karena masalah yang kita punya, sama saja dengan masalah orang lain. Selamat mencoba!


 Sumber gambar dari sini

#selfreminder

25 comments :

  1. Wah, keren juga ya mbak jadi curhat pribadi bs bermanfaat buat orang lain :)

    ReplyDelete
  2. wah.. saya sering nih mak begini. pas kesel, suka nulis sambil marah marah. pas udah gak kesel terus dibaca lagi, kok malah geli sendiri :D

    ReplyDelete
  3. Berguna nih mbak jadi curhatnya bermanfaat buat orang lain yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba..kalo lagi sedih terus bisa nolong orang biasanya sedihnya berkurang :)

      Delete
  4. Waaa....suka tipsnya...
    Makasih sharingnya Mak Kania....
    :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mak, ini mah pengingat diri aja :)

      Delete
  5. wah tipsnya bagus mbak
    bisa dicoba ini hehe
    salam kenal mbak :)

    ReplyDelete
  6. Kalau aku sih nunggu suasana hati agak reda Mak... soalnya dengan begitu aku bisa nulis dengan pikiran jernih :)

    ReplyDelete
  7. Makasih sharing tipsnya mbaaak! Kadang sayang juga kan ya kalau curhatannya dibuang begitu aja :)

    ReplyDelete
  8. betul..betul...bisa dijadikan ide cerpen, kirim ke media massa, curhat yang menghasilkan fulus hihihi...makasih tipsnya mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa mak, bener juga ya saya harus belajar bikin cerpen lagi nih :)

      Delete
  9. Dari nulis curhat bisa membuahkan hasil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kayaknya mas Fikri berpengalaman ya. Tulis dong pengalaman curhat menghasilkannya..

      Delete
  10. langkah yg manis utk tetap mengingat masa lalu melalui lembar yg berbeda ya Mba :)

    ReplyDelete
  11. saya suka curhat didiary sejak masih sekolah dasar,, tulisannya amburadul dan ketika saya baca sekarang, ini nyeritain apa sih?

    btw, tipsnya oke nih,, boleh dicoba, soalnya diary saya lumayan banyak meski isinya hal yang sangat sepele :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi..saya juga kalo baca diary lama suka jadi malu sendiri...diary masa SMA udah saya bakar. maluuuuuu

      Delete
  12. Hihihi.... saya juga suka gitu mba. Saat buka diary lama, suka tertawa, sedih, dan paling parah kadang merasa bangga pada diri sendiri. Wah, ternyata saya bisa menulis juga ya, hehehe... narsis.

    Tulisannya bagus, mba Kania. Terimakasih.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...