Wednesday, November 11, 2015

Belajar Mengatasi Rasa Marah

Pernahkah kamu merasa marah? Pernahkah kamu merasa pendapatmu paling benar dan orang lain tidak? Pernahkah kamu merasa inginnya begini tapi yang terjadi malah begitu? Pernahkah kamu marah sampai dadamu terasa panas karenanya?

Saya pernah. Saya pernah marah. Saya berhijab dan saya marah. Karena saya manusia, bukan malaikat. Pada beberapa kasus, saya marah karena merasa tidak mendapat keadilan (versi saya). Namun saya sadar, marah itu harus dikelola agar tidak merugikan diri sendiri dan orang lain. 

Rasakan kemarahan

Coba rasakan kemarahanmu. Rasa panas di dada, sungguh tak mengenakkan. Tanya kepada diri sendiri, kenapa sih marah. Kenapa saya harus marah? Kenapa rasa ini harus ada di dada? Kalau perlu, luapkan rasa marahmu. Tapi ada syaratnya, jangan langsung di depan orangnya (dulu) karena bisa merugikan diri sendiri. Kalau kata teh Irma Rahayu dalam seminarnya sih, meluapkan rasa marah bisa dengan berteriak dan nangis di dalam kamar sendirian. Setelah itu baru tarik nafas dan hembuskan, lakukan berkali-kali.


sumber
Menghindar

Menghindar sementara dari orang atau masalah yang membuat kita marah. Ini berguna untuk memberi ruang pada hati dan pikiran kita untuk beristirahat, agar dapat mengambil keputusan dengan jernih tanpa emosi. Marah itu bikin cape, energi terkuras. Lakukan sesuatu yang menyenangkan seperti menonton komedi, tidur, atau lebih bagus lagi berzikir dan membaca Alquran biar hati tenang.

Brainstorming

Bertukar pikiranlah dengan seseorang yang kita percaya seperti orangtua, pasangan, sahabat. Walau akhirnya kita yang mengambil keputusan, pendapat mereka bisa menjadi bahan pertimbangan. Melihat masalah dari berbagai sisi juga bisa memperluas wawasan terhadap masalah yang diadapi. Juga, kita bisa belajar melihat masalah dari sisi orang lain. Bukan hanya tentang diri kita.

Ambil keputusan

Setelah tenang dan bisa berfikir jernih, ambil keputusan terbaik menurut kita dan ikhlaskan apa yang akan dan sudah terjadi. Siapkan kata-kata yang terbaik untuk mengutarakan masalah kita pada lawan main. Ungkapkan kemarahan dengan bahasa yang proporsional dan masuk akal. Bersiap menghadapi berbagai kemungkinan yang dihadapi.

Itu kira-kira langkah yang saya lakukan untuk mengatasi rasa marah. Ternyata kadang kita tidak sepernuhnya benar. Kita hanya perlu menyisakan satu ruang dalam hati utuk menerima perbedaan pendapat dengan orang lain.

Banyak hadist Nabi SAW yang menceritakan bagaimana mengatasi rasa marah. Yaitu dengan berwudhu, merubah posisi badan misalnya dari berdiri menjadi duduk, dan sebagainya. Allha SWT sendiri menjanjikan surge bagi mereka yang menahan marah dan memaafkan.

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, iaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya di waktu senang maupun di waktu sempit, dan orang-orang yang menahan marah dan memaafkan kesalahan orang. Allah suka kepada orang yang berbuat kebajikan.” (Ali Imran : 133-134)

56 comments :

  1. Apalagi aku, sukanya marah2 wkwkwk. .masih terus belajar menahan marah.

    ReplyDelete
  2. Aku kalo marah terus nadia langsung deh.. mama lupa hadist nya.. la taghdhab walakal jannah. Duuhh pie jal kalo gtu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sama mak, waktu tk zaidan jg ada hafalan hadist ini, berasa diingatkan..

      Delete
  3. kayaknya harus aku catet deh, soalnya aku kan susah banget ngendaliin diri kalo udah emosi

    ReplyDelete
  4. kadang kalo lagi bener,langsung diem..mereda amarah,tapi kalo dah bener2 rasanya marah bangett...

    ReplyDelete
  5. manusia memang tidak bisa terlepas dari rasa marah yah mba kania..
    kalau sedang marah biasanya saya masuk ke kamar mandi, menyalakan keran air dan kemudian berteriak dan menangis sepuasnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya jg pernah tapi ngga teriak sih khawatir tetangga pada datang

      Delete
  6. kalau saya kalau lagi marah gitu suka ambil napas panjang trus hembuskan. lumayan ampuh sih. jadi logika tetep jalan :))

    ReplyDelete
  7. Anjuran junjungan kita Muhammad SAW, merubah posisi itu, yang paling sering aku amalkan and it works!
    Setelah itu,, menangis. Hiiksss... sampai mata bengkak seperti habis kena bogem telak!
    Biasanya, marah kalau suami kerap melakukan kesalahan yang sama, dan aku merasa hamba paling malang sedunia..
    Hahaha... cinta oh cinta... menyimpan sejuta cerita

    ReplyDelete
  8. Iya ya kadang, kalo lagi marah langsung aja marah2 ke orangnya, tanpa mau mikirin lagi gimana perasaaan org yang di marahii..jadi emang ada baiknya sendiri dulu ya kalo lagi marah :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya tipenya gabisa marah langsung k orangnya (biasanya)

      Delete
  9. Kalo dulu aku orang yg ngga bisa marah, karena kemarahan selalu bisa dipendam. Semakin kesini semakin susah malah jatohnya emosian. Akhirnya jd sering nangis. Kalo udah kalut banget mendingan ambil air wudhu aja deh trus solat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sy juga dulu suka dipendam sekarang hraus dikeluarkan bisa lewat tulisan dsb

      Delete
  10. Iya tuh esmosis aka suka marah marah.. Tipe orang seperti ini butuh dukungan orang sekitarnya agar semangat mengendalikan esmosis nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mudah2an pasangan kita masing2 sabar ya

      Delete
  11. saya kalau lagi pengen ngeluahin marah biasanya benamin wajah ke bak mandi. rasa dingin yang menempel di wajah sedikit banyak bisa ngademin kepala yang panas hehehhee..
    cara lain biasanya sih dengerin musik, badan ikutan irama musik biar rileks sambil ikutan nyanyi teriak :)

    ReplyDelete
  12. saya pemarah, emosian...tapi lagi belajar biar tahan diri..
    malu lah sama anak, hihi

    ReplyDelete
  13. kalau pas marah ke anak susah mau menyendiri sebab refleks dan si anak malah biasanya ngikutin kita terus :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget paaa, hiks. jadi saya biasanya diam trus minta waktu ke anak. "umi lagi marah, main sendiri dulu ya"

      Delete
  14. Klo dua anak lagi berebut itu mbak...serasa ada tanduk di kepala...

    ReplyDelete
  15. PR banget nih buat aku maak...
    kok kayak hobby yaa marah n ngomel2 hiksss
    belajar belajar belajar...

    ReplyDelete
  16. Replies
    1. iya, saya juga biasanya perlu menenangkan diri kalau lg marah

      Delete
  17. kalau marah paling bagus menghindar
    biar tidak mengenai yang lain

    ReplyDelete
  18. pengen banget deh mbak bisa mengendalikan marah..

    ReplyDelete
  19. Aku kalau marah, merem trus tidur...bangun2 lupa deh hehehe...

    ReplyDelete
  20. Tapi kan menahan marah bisa menyebabkan tekanan darah naik mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh gitu ya...maksudnya menahan diri di depan orangnya langsung...

      Delete
  21. Aduh... aku kesentil. Aku tuh tukang marah. Harus bisa menahan diri, ya. Apalagi di depan anak-anak. HUhuhuhu....

    ReplyDelete
  22. Selain hal di atas, aku juga kadang meyakinkan diri sendiri pasti ada hal positif dibalik permasalahan yang bikin kita marah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, tp kalo saya biasanya pada akhir2 baru berfikir..pasti ada hikmah dibalik semuanya..kalo awal2 masalah biasanya masih panass

      Delete
  23. Kalau aku marah sukanya dengar musik rock, ikut nyanyi dan bayangin jadi cowok-cowok gondrong yang pakai calana kulit ketat, pasti deh keta-ketawa lagi, hahahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, bisa aja mba Indi...enak juga ya kalo ada karaoke di rumah...rasa marah bisa disalurkan dengan nyanyi2 melepas rasa gak enak :)

      Delete
  24. klo saya lg berjuang melatih jav utk mengatasi rasa marahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aah itu jga masalah saya mba, anak2 gampang bgt marah apalagi kalo udah rebutan kakak adik...

      Delete
  25. Saya juga masih marah mbak, dan sangat perlu belajar untuk mengendalikan :(

    ReplyDelete
  26. kalo lagi marah saya suka ngemil he

    ReplyDelete
  27. Hua..aku juga suka marah mbak. Palagi kalo lagi capek plus laper...eh, anak- anak berebut. Ato nggak gitu si sulung yang kalau dibilangi njawab....wis, tanduk langsung kluar... Meski bnyak bljr aku mbak. Lha gimana...dah niat ga marah, tp terpancing sikon...jadinya ngomel...hi..hi

    ReplyDelete
  28. Sy kalo marah jadi diem, jadi males ngomong terutama sama yg bikin marah. Disatu sisi katanya bagus sih. Biar ga kebablasan. Tapi satu temen sy pernah bilang, boleh diem tapi kemarahan juga perlu 'di-release' supaya ga terus menerus numpuk di hati, malah merugikan diri sendiri. Masalahnya, cara mengeluarkan amarah secara elegan itu yg susah kan ya Mak. Jadi, karena blm bisa marah yg elegan (gimana tuh caranya?), jadi mending diem dulu deh hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama, kalo dikeluarkan langsung takut menyakiti dan malah suasananya gake ank jd saya diem dulu juga biasanya

      Delete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...