Wednesday, December 30, 2015

Tak Hanya Darah Yang Bisa Disumbangkan Ke PMI


Iya sebelum cek darah ada syarat fisik dulu, kaya minimal bb 45KG, sama kalau perempuan nggak boleh pas lagi menstruasi :)
Btw mba Kania kurus banget, seneng deh! :D



Itu komentar mbak Amyzet saat saya berkunjung ke sebuah tulisan di blognya yang berjudul Bukti Nyata Peduli Pada Sesama. Ya, saya memang kurus banget. Itu dulu, semasa kuliah. Berat badan saya selalu berkisar di 42 kg.

Saya emang gak terlalu suka makan dulu (sekarang juga makan biasa-biasa aja sih, asal memenuhi hak tubuh). Maksudnya, saya pemilih dalam hal makan (dulu). Yang namanya daging dan ikan, saya gak terlalu doyan (dulu). Tapi sekarang apa aja dimakan karena harus masak segala macam makanan untuk keluarga. Yang penting halal dan thayyib (bersih).


sumber

Di tempat kuliah saya beberapa kali ada acara donor darah dan saya gak bisa ikut. Ya itu tadi, berat badannya kurang. Bagi anak kost-an seperti saya (saat itu), menjadi pendonor darah menyenangkan karena setelahnya bisa makan bubur kacang gratis yang disediakan panitia hehe. Saya pun cukup jadi pendengar setia saat teman bercerita tentang kegiatan donor darah yang dilakukannya.

Setelah menikah, beberapa kali saya dapat undangan menjadi pendonor darah di Yayasan Sayap Ibu Bintaro. Tapi kali ini nyali saya diuji. Rrgggh, saya berani nggak ya merasakan jarum suntik di tangan saya untuk diambil darahnya. Karena belum yakin dengan diri sendiri, saya pun belum berani menjadi pendonor.

Terlebih lagi, beberapa bulan lalu saya mengalami kenaikan berat badan yang lain dari biasanya. Setelah cek ke dokter, ternyata saya mengalami kelainan hormon akibat pemakaian pil kontrasepsi. Nah, apakah hal ini aman jika saya menjadi pendonor?

Saya pun googling, berusaha mencaritahu apa saja syarat menjadi seorang pendonor darah.  Berikut saya copas syarat pendomor darah dari website PMI Jakarta dan siapa saja yang gak boleh jadi pendonor.

sumber
Syarat menjadi pendonor darah:
1. Sehat jasmani dan rohani
2. Usia 17 sampai dengan 65 tahun.
3. Berat badan minimal 45 kg.
4. Tekanan darah :
    - sistole 100 - 170
    - diastole 70 - 100
5. Kadar haemoglobin 12,5g% s/d 17,0g%
6. Interval donor minimal 12 minggu atau 3 bulan sejak donor darah sebelumnya (maksimal 5 kali dalam 1 tahun)
Jangan menyumbangkan darah jika:
1. Mempunyai penyakit jantung dan paru paru
2. Menderita kanker
3. Menderita tekanan darah tinggi (hipertensi)
4. Menderita kencing manis (diabetes militus)
5. Memiliki kecenderungan perdarahan abnormal atau kelainan darah lainnya.
6. Menderita epilepsi dan sering kejang
7. Menderita atau pernah menderita Hepatitis B atau C.
8. Mengidap sifilis
9. Ketergantungan Narkoba.
10. Kecanduan Minuman Beralkohol
11. Mengidap atau beresiko tinggi terhadap HIV/AIDS
12. Dokter menyarankan untuk tidak menyumbangkan darah karena alasan kesehatan.

Mengetahui hal di atas, sepertinya saya harus berkonsultasi dulu dengan dokter jika ingin jadi pendonor darah. Karena saya pernah terkena Tumor getah bening/TB getah bening dan kelainan hormon.

Tapi saya gak perlu sedih jika memang gak bisa jadi pendonor darah. Ternyata, tak hanya darah yang bisa disumbangkan ke Palang Merah Indonesia (PMI). PMI juga mengelola bantuan Dapur Umum di lapangan saat terjadi bencana, pelayanan kesehatan, danpelayanan ambulans. Selain itu, PMI memberikan pelayanan dukungan psikososial bagi korban terdampak bencana, pelayanan pemulihan hubungan keluarga, pembinaan generasi muda dan relawan, pengolahan air bersih, dan sosialisasi atau diseminasi kepalangmerahan.

sumber

PMI dalam program 'Bulan Dana PMI 2015/2016' mengajak kita semua untuk membantu dan peduli sesama dengan mendonasikan dana sehingga lebih banyak masyarakat yang membutuhkan bisa terbantu. Untuk bantuan dapat ditransfer melalui bank-bank sebagai berikut :

Bank BCA Kantor Cabang Utama Thamrin Nomo Rekening : 206-38-1794-5 atas nama PMI DKI JAKARTA Panitia Bulan Dana PMI Provinsi DKI Jakarta.

Bank MANDIRI Kantor Cabang Kramat Raya Nomor Rekening : 123-00-17091945 atas nama PMI DKI JAKARTA Panitia Bulan Dana PMI Provinsi DKI Jakarta.

Bank DKI Kantor Cabang Utama Juanda Nomor Rekening : 101-03-17094-7 atas nama PMI DKI JAKARTA Panitia Bulan Dana PMI Provinsi DKI Jkarta.

Ayo, peduli bantu sesama! Sedikit rupiah yang kita keluarkan sangat berarti bagi mereka yang membutuhkan.


25 comments :

  1. saat kuliah juga saya gak bisa donor darah Mbak Kania, alasannya sama yaitu karena berat badan yang kurang :(
    saat kuliah berat badan saya paling mentok di angka 43kg :(

    ReplyDelete
  2. saya juga gak bisa jadi door darah, berat badan paling poll 45kg higga kini, payah deh. sakit dikit bisa drop sampe 3kg abis itu naiknya susah. untungnya suami seneng ikut door darah.

    ReplyDelete
  3. saya juga gak bisa jadi door darah, berat badan paling poll 45kg higga kini, payah deh. sakit dikit bisa drop sampe 3kg abis itu naiknya susah. untungnya suami seneng ikut door darah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. suami saya jg gabisa donor karena pernah operasi jantung dan ginjal, juga ada tekanan daah tinggi :(

      Delete
  4. ane perna coba ke PMI salah satu provinsi, mo donor.. tpi gk jadi setelah ngeliat ktp ane lahir di sorong, papua. tau ane pernah di papua petugasnya nanya; pernah kena malaria ?, yaa ane lurus aj jawab; pernah. emg pernah kena malaria gk bisa donor yah gan ?

    kunjungan perdana btw, salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus tunggu 3 taun setelah gejala malaria, ada syaratnya di web pmijakarta

      Delete
  5. saya belum pernah donor darah selalu ada masalah, dulu berat badan..belakangan krn tensinya terlalu rendah. tpntetap bs berbagi meski tdk dg darah ya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya masih bisa dengan sejumlah dana utk mendukung kegiatan PMI

      Delete
  6. Saya suka makan tapi ga gemuk Maak :D *mlipir
    dari kecil kuyus, jadi blm pernah juga ngerasain donor darah hikss. padahal kalo boleh, saya juga mau hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya jg mau coba, tp hrs sehat dl nih..

      Delete
  7. saya blum pernah donor..dulu bbnya kurang juga...

    ReplyDelete
  8. saya pengen jadi pendonor Mbak Kania, tapi apa adaya, ternyata saya yang butuh di donorin darah, karena saya punya kelainan darah, yakni trombosit yang sedikit..

    ReplyDelete
  9. Sama, sy jg wkt sekolah & kuliah jg kurus bgt... skarang udah ga terlalu, tp tekanan rendah sering rendah...

    ReplyDelete
  10. sukaaa tulisannya...cuma gak demen ama ryan delonnya hahahha
    saya belum pernah mak donor darah padahal keliatan sehat...tapi ditolak terus xD

    ReplyDelete
  11. dapat masukan penting nih habis membaca postingan mbak, semoga ntar saya istiqamah mendonorkan darah (dulu jaman kuliah sering banget).

    ReplyDelete
  12. saya lebih baik memberi sumbangan dana daripada harus donor darah. takut kalau harus ikutan donor darah

    ReplyDelete
  13. ini memfasilitasi kalangan yang takut nyumbang darah ya mbak

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  14. Beratku waktu masih gadis juga sekitar itu, Mak. Sekarang sih 47 hahaha. Kepengin ah kapan-kapan donor darah :)

    ReplyDelete
  15. Aku belum pernah donor darah mbak, takutt... Jadi tau mbak, kgiatan pmi tak hanya soal donor- mendonor darah aja...tp bnyk bngt...

    ReplyDelete
  16. Saya pernah waktu SMA donor darah. Abis itu tepar. Lha soalnya pas pulang sya naik sepeda. Capek banget dan lengan dikit linu.
    jadi kayak mau pingsan. Namun beberapa minggu kemudiaan dah mulai segar kembali. Keren dah PMI klo buat aksi sosial :)

    ReplyDelete
  17. Dulu saya sering donor darah, tetapi semenjak saya bekerja tak pernah lagi donor darah, saya terlalu sibuk dan stres dengan pekerjaan yang sebenarnya, hingga kebiasaan yang kuanggap sebagai kewajiban ini jadi terlupakan dan tak tersentuh. Sayang sekali, tapi saya yakin kelak saya akan kembali seperti semula. Makasih sudah share sobat.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...