Monday, February 15, 2016

Menabung Sekaligus Memberdayakan Masyarakat


bank BTPN

Tukang Sayur Langganan. Apakah anda punya tukang sayur langganan juga? Saya punya, sudah sejak saya pindah ke rumah yang sekarang, sejak tahun 2010-an. Awalnya, saya sama sekali tidak punya tukang sayur langganan. Saya belanja bahan makanan di tukang sayur mana saja yang saya temui. 

Satu hari, saya menemui seorang tukang sayur yang menggelar dagangannya dengan plastik terpal, berbeda dengan pedagang lain yang keliling komplek menggunakan sepeda motor atau sepeda biasa. Saya pun menghampirinya dan berbelanja. Tukang sayur yang sering dipanggil dengan sebutan Mbak Ro itu bertanya sama saya, “Ibu tinggalnya dimana? Kok baru lihat?”

Saya memang tergolong penduduk baru saat itu. Merasakan keramahan dan perhatiannya, saya pun terdorong untuk selalu berbelanja sayur pada Mbak Ro. Kadang-kadang saja ketika Mbak Ro libur berjualan atau ada bahan makanan yang taka da di Mbak Ro, saya baru berbelanja di tukang sayur lainnya.


tukang sayur
sumber

Sekarang ada 3 tukang sayur yang mangkal (berdiam untuk beberapa jam di satu tempat) dekat tempat tinggal saya. Namun, tetap pada Mbak Ro lah saya sering berbelanja. Bukan berarti saya selalu puas berbelanja padanya. Pernah juga karena terlalu percaya, saya tidak mengecek barang belanjaan. Saat sampai rumah, saya kesal banget karena mendapati sayur dan buah yang busuk. Mbak Ro kurang teliti karena banyaknya pembeli. Saya juga tak teliti memeriksa barang belanjaan sebelum membayar. Sekarang saya selalu mengusahakan barang belanjaan saya pilih sendiri sebelum dibeli.

Ada keuntungannya juga sih punya tukang sayur langganan. Setidaknya, saya sudah merasakan beberapa manfaatnya:

  1. Kami jadi saling percaya. Seringkali saya keluar rumah untuk beberapa keperluan. Misalnya belanja sayur sekealian kirim paket. Nah, setelah belanja sayur, saya bisa titip belanjaan dulu di tukang sayur lalu pergi kirim paket. Pulangnya baru saya ambil belanjaan saya. Kalau tukang sayurnya tidak begitu saya kenal, saya juga kan sungkan kalau mau minta tolong.
  2. Bisa pesan bahan makanan yang diinginkan. Kadang tidak semua bahan makanan ada di tukang sayur langganan. Misalnya paprika, karena jarang ada yang beli. Kita bisa pesan untuk dibelikan oleh si tukang sayur. Bisa saja sih kita ke supermarket, namun harus mengeluarkan waktu, tenaga dan ongkos untuk pergi kesana.
  3. Bisa COD (cash On Delivery). Nah, ini yang sangat membantu saya. Waktu lahiran anak kedua, saya hampir tak bisa kemana-mana karena repot mengurusi rumah dan keluarga tanpa ART. Beli sayur akhirnya saya lakukan dengan SMS sama tukang sayur langganan. Walau tak bisa memilih sendiri, saya sangaaaat terbantu dengan diantarkannya barang belanjaan saya.
  4. Bisa dapat bonus. Seringkali saya dapat bonus saat berbelanja di tukang sayur langganan. Ada saja bahan makanan yang diberikan sebagai bonus, dari bumbu dapur sampai buah anggur!!
Saya suka berfikir, Mbak Ro ini penghasilannya lumayan juga ya. Soalnya dia pernah mengadakan syukuran sunat anaknya dengan mengundang banyak orang dan mendatangkan hiburan orkes tunggal. Saya merupakan salah satu orang yang diundangnya. Hmm, saya saja tidak merayakan pesta sunat anak loh. 

tukang sayur
hasil belanja di tukang sayur langganan

Tapi, akhir-akhir ini saya sering tak sengaja mendengarkan keluhan Mbak Ro pada suaminya yang selalu setia mendampingi saat berjualan. Penghasilannya sekarang berkurang karena banyak saingan. Semua serba mahal, sementara pembeli selalu ingin barang yang murah. Belum lagi banyak orang yang berhutang pada Mbak Ro.

Dilema memang. Saya merasakan sebagai pembeli memang begitu, inginnya barang murah namun berkualitas. Tapi semua serba mahal sekarang. Saya sendiri selalu berusaha tak berhutang. Seribu atau dua ribu sih pernah kekurangan saat membayar karena ternyata uang yang dibawa tak cukup, namun besoknya segera dibayar.

Ternyata saya sebagai pembeli bisa juga membantu pedagang kecil seperti Mbak Ro dengan cara menabung. Ya, menabung. Ada Bank yang memiliki program memberdayakan masyarakat. Dengan kita menabung di bank tersebut, dana yang kita tabung akan digunakan untuk program-program di bank tersebut, termasuk program pemberdayaan masyarakat.

Daya merupakan salah satu program Bank BTPN untuk memberdayakan masyarakat secara berkelanjutan dan terukur. Dengan menabung di Bank BTPN, kita bisa turut memberdayakan jutaan mass market di Indonesia yang terdiri dari para pensiunan, pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), serta masyarakat prasejahtera produktif.
bank BTPN
siimulasi menabung untuk memberdayakan di Bank BTPN

Saya mencoba simulasi menabung di website BTPN. Jika saya setiap bulan menabung di Bank BTPN sebesar 500 ribu rupiah, dalam waktu 5 tahun dana saya akan menjadi Rp 34.177.130,-. Saya bisa membantu salah satu pengusaha kecil dalam binaan BTPN. Misalnya saja Bapak Baundara, seorang pengrajin kayu dari Yogya yang kapasitas dan ilmunya terus bertambah sejak mengikuti pelatihan dari program Daya di Bank BTPN. Karena motivasinya untuk mempunyai usaha mainan sendiri tinggi, kini usaha mainan Bapak Basundara dengan label Kajeng Handy Craft telah memiliki omzet hingga 30 juta per bulannya.

Menabung sekaligus membantu memberdayakan masyarakat, ternyata bisa dilakukan di Program Daya Bank BTPN. Jadi, mari kita menabung! Menabung membantu diri kita sendiri untuk berhemat dan menyiapkan dana masa depan. Sekaligus, membantu orang lain mengembangkan usahanya.

61 comments :

  1. Enak ya punya tukang sayur langganan, tinggal teriak baang abaaang sayuuur, belanja sayuran jadi gak ribet gak mesti dandan dulu hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya ga pernah dandan dulu kalo mau beli sayur :D

      Delete
  2. asyik nih kalo punya tukang sayur langganan nggak repot2 ke pasar yang lumayan jauh

    ReplyDelete
  3. Kalau tukang sayur langganan nggak nyampe depan rumah, mba. Dan kesiangan. Hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. tukang sayur langganan saya mangkal ga jauh dr rumah mba

      Delete
  4. Bener juga ya komentar-komentar di atas. kalo tukang sayur lewat jadi gak perlu lagi ke pasar untuk membeli sayur...

    ReplyDelete
  5. Btpn menyasargolongan menengah ke bawah ya, salit...programnya memberdayakan pengusaha kecil

    ReplyDelete
  6. Saya jarang belanja ke tukang sayur, karena sering nggak dengar pas dia dateng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo yg lewat saya juga jarang denger, tukang sayur langganan saya mangkal

      Delete
  7. slm semangat bwt mbak ro ya mbak nia,
    seneng deh ada program bank btpn ini, semoga banyak yg terbantu, amin

    ReplyDelete
  8. Ibu saya ada langganan tukang sayur yang lewat depan rumah juga mbak Kania, sangat membantu ya jadi nggak usah jauh-jauh ke pasar apalagi pas musim hujan begini :)

    BTPN kerennn :)

    ReplyDelete
  9. Mbak tukang sayur langganan saya malah makmur banget hidupnya..,punya mobil dan rumahnya juga berlantai dua. Mungkin itu berkat kerja kerasnya. Meski begitu diluar sana juga banyak orang yang tak seberuntung dia.
    Sukses lombanya ya mbak...

    ReplyDelete
  10. Tukang sayur itu usaha kecil dengan modal besar, karena banyak yang utang. :)

    Saya punya banyak kenalan tukang sayur, dan keluhannya sama Mbak :)

    ReplyDelete
  11. Wahhhh hwbat ya Mba, baru melahirkan putra kedua tapi keluarga tetap diurus sendiri. Btw Mba Ro nya asik banget,mau pesan tinggal SMS.

    ReplyDelete
  12. Wahhhh hwbat ya Mba, baru melahirkan putra kedua tapi keluarga tetap diurus sendiri. Btw Mba Ro nya asik banget,mau pesan tinggal SMS.

    ReplyDelete
  13. wah aku belom punya mbak, belanjanya masih di giant

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang2 saya jg ke Giant sambil ajak main anak

      Delete
  14. Tkg sayur di sini mangkal dan sdh lebih makmur dari saya, hihi.. kayanya harus ke BTPN nih, terimakasih infonya

    ReplyDelete
  15. Wah, keren nih sambil menabung bisa sambil menolong :) Btw, dulu di rumah yang lama ibuku juga punya tukang sayur langganan. Biasanya suka pesan yang sudah paket. Misalnya mau sop, nanti sudah ada sayuran plus bumbu. Membantu sekali deh dengan adanya tukang sayur ini, hihihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jd lebih praktis ya dan membantu kalo ga hafal bumbu :)

      Delete
  16. Tukang sayur langgananku mas-mas mb..pke motor gitu.. Gaul malah, ngerti perkembangan IT...sekalian jual pulsa. Pesen sayuran bisa via WA atau bbm. Klo mo apps, mau nge share juga klo dia ada...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kereeeeeen ini mbantu banget inii buat yg males kluar rumah :D

      Delete
  17. Iya ya, saya jg sering pesen lewat sms :)

    ReplyDelete
  18. ayo ayo bantu mbak Ro dan Pak No (wlijo di perumahan saya :D )

    ReplyDelete
  19. kayaknya emang smua emak itu punya tukang sayur langganan ya mba Dwi

    ReplyDelete
  20. beberapa konsumen di kantor kami adalah penjual sayur Mbak Kania :)
    mereka kredit mobil untuk memudahkan kegiatannya menjual sayur dan rata-rata pembayaran angsurannya lancar dan gak pernah nunggak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hebat ya, mungkin itu penjual sayu skala besar ya

      Delete
  21. Di rumah saya juga langganan dengan mbak sayur gini, mak. Jadi klo pas pengin pesan kelapa parut misalnya, bakalan dibeliin deh yg fresh. Males kaaan klo kudu pergi ke pasar sendiri utk beli kelapa parut aja.

    ReplyDelete
  22. programnya bagus bgt ya bisa membantu para usaha kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba uang kita bisa lebih bermanfaat

      Delete
  23. Enak tuh bisa pesan lewat sms, gak perlu repot keluar rumah ya, mbak. Saya belanjanya juga di tukang jual sayur yang mangkal. Ada dua dan sederetan, tapi seringnya beli di tempat langganan yang udah kenal lama.

    ReplyDelete
  24. saya banyak langganan tulang sayur hehe

    ReplyDelete
  25. Sama mak, aku juga punya tukang sayur langganan nih...enak krn bisa cod

    ReplyDelete
  26. programnya BTPN ini bagus juga yah, jadi kita bisa ikut memberdayakan mass market atau UKM UKM yg ada biar bisa terbantu secara pendanaan :D

    ReplyDelete
  27. Enaknya punya tukang sayur langganan itu bisa pesen sayur duluan sebelum dia nyampe rumah ya Mak hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener bisa pesen sayur yg kita butuhkan

      Delete
  28. Kalau sebulan 500.000, 5 tahun sih 30 jutaan ya mba.. Berarti untuk 4 jutaan nih.. Ini asuransi juga, minjam buat modal usaha juga bisa ya mba? Penasaran deh.. But thanks, jadi tau sekarang hehehe

    ReplyDelete
  29. Ssimbiosis mutualismelah ya.. pelanggan dan pedagang sama-sama butuh.. ^^

    ReplyDelete
  30. menabung sambil memberdayakan, jawabannya ada di BPTN, semuanya mendapatkan manfaat

    ReplyDelete
  31. tukang sayur ditempetku ada loh yang pakai motor vixion hahha...keren ya...

    ReplyDelete
  32. Andai tukang sayur di tempat mertua bisa di-SMS juga, pasti semua bakal lebih mudah :D

    ReplyDelete
  33. sekarang belanja tidak harus jauh2 ke pasar yah

    ReplyDelete
  34. Sy tertarik pada kenyataan bhw Mbak kania selalu tertarik belanja pada Mbak Ro .... hm .. memang rezeki, ya Allah yang atur, ada penjual lain tapi dari Mbak kania mengalirnya ke Mbak Ro

    ReplyDelete
  35. di dkt rmh ada pasar sih jd gak punya langganan. keren buat mreka yg sdh sepuh tp msh dagang

    ReplyDelete
  36. tukang sayur ditempatku masih pake sepeda, tapi rumahnya ada banyak dimana-mana :')

    ReplyDelete
  37. wah,di tempat saya tukang sayur yang keliling itu malah bapak-bapak. Kayaknya belum ada yang perempuan. Kok pada tega ya ngutang sama pedagang kecil. Mudah-mudahan mbak Ro bisa terbantu dengan program ini dan bisa berinovasi biar ga kalah saingan ya, Mbak.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...