Thursday, February 25, 2016

Tak Ada Televisi, Masih Ada 3 Hal Ini

Tak Ada Televisi, Masih Ada 3 Hal Ini
Sudah berbulan-bulan televisi di rumah rusak dan saya tak berusaha untuk memperbaiki atau membeli yang baru. Biasanya, televisi di rumah saya pakai untuk menonton berita hari ini dan menikmati hiburan. 

Memang awalnya berat menghadapi hari-hari tanpa televisi, tapi lama-lama saya dan keluarga terbiasa. Anak-anak masih bisa menikmati hiburan dengan main game dan menonton kartun kesayangan di youtube. Tapi, saya sebagai orangtua harus berhati-hati karena banyak tayangan di youtube yang tak sesuai untuk anak. 

Saya dapat menerapkan beberapa hal berikut agar anak menikmati tayangan di youtube dengan aman:

  1. Mengaktifkan restricted mode di youtube yang bisa menyembunyikan beberapa konten yang tak sesuai untuk anak. Caranya, di fitur youtube pilih menu setting, lalu pilih General, lalu aktifkan restricted mode. Memang tidak bisa menjamin sepenuhnya, namun setidaknya ini salah satu usaha yang bisa dilakukan untuk meminimalisir konten negatif di youtube.
  2. Menyediakan gadget yang ramah anak. Ada beberapa gadget yang menyediakan fitur khusus untuk keamanan anak berinternet. Fitur ini bisa membatasi penggunaan internet untuk anak, mengontrol konten negatif, dan biasanya menyediakan berbagai game edukasi. Sayangnya saya belum punya gadget dengan fitur seperti ini.
  3. Mendampingi anak saat bermain gadget. Selain bisa mengetahui kegiatan apa saja yang dilakukan anak saat bermain gadget, mendampingi anak juga bisa mendekatkan hubungan orangtua dan anak.
Terus bagaimana dengan saya sebagai orangtua. Darimana saya bisa mendapat berita hari ini kalau tidak ada televisi? Suami saya biasanya suka mencari berita terbaru tentang olahraga, politik, dan hiburan. Sedangkan saya lebih suka berita terbaru tentang hiburan dan gaya hidup. 

Walau tak ada televisi, ternyata kami masih bisa mengakses berbagai informasi terkini lewat beberapa media seperti berikut:

sumber

1. Internet. 

Informasi yang ada di internet melimpah ruah. Informasi terbaru bisa segera didapat. Kuota internet pun sekarang bisa kita dapatkan dengan harga terjangkau. Namun, kita perlu berhati-hati dalam menyaring berita karena seringkali tidak terjamin kebenarannya. Banyak berita Hoax yang di-share dari satu orang ke orang lainnya dan akhirnya menyebar. 

Sebelum men-share suatu berita, ada baiknya kita cek dan ricek dahulu sumber beritanya. Saya juga beberapa kali sempat menjadi korban berita hoax dan ikut menyebarkannya. Semoga sih lain kali lebih berhati-hati. Memang internet sama saja dengan kehidupan nyata. Kalau kita tidak pandai membawa diri, akan terpancing dengan berbagai isu yang tidak benar. 

2. Koran dan majalah. 

Dunia digital memang merajai dunia informasi. Tapi masih banyak juga Koran dan majalah (versi cetak) yang tetap eksis memberikan layanan informasi untuk masyarakat. Dulu selepas kuliah, saya merupakan pelanggan Koran hari Sabtu dan Minggu. Biasanya Koran yang terbit pada hari tersebut banyak menampilkan lowongan pekerjaan untuk pengangguran seperti saya (saat itu).

3. Radio. 

Ini adalah teman setia saya saat masih jadi anak kuliah. Setiap hari saya mendengar berbagai informasi dan hiburan lewat radio. Saluran favorit saya saat itu MQ FM. Sampai sekarang MQ FM masih ada dan makin meriah saja program-programnya.

Dari ketiga media tersebut, saya lebih banyak mengakses berita atau informasi melalui internet. Berita yang kemarin sempat menghangat adalah tentang LGBT (tau lah ya apa itu, tak usah dijelaskan). Saya mengikuti berita ini lewat internet dan media sosial. Sikap saya terhadap masalah ini? Saya memilih untuk semakin menjaga anak-anak, mendekatkan hubungan orangtua dan anak, memilih sekolah yang memperhatikan kebutuhan tiap anak, serta mendekatkan mereka pada ajaran agama.                                                                                                                                                                                                               
   

36 comments :

  1. Mbaa,, saya pengen banget ilangin tipi dari rumah krn acara2 uda pada ngaco semua, bentar lagi mau punya anak jadi parno uda mulai muncul. tapi kok saya sendiri dan suami yg kagak kuat kalo gak liat tipi, duhh,, gimana yaa enaknya, pelan2 aja kali ya sampe anak lahir

    ReplyDelete
    Replies
    1. awalnya emang berat mba, kangen terus..lama2 juga ngga..karena disibukkan dengan kegiatan pengganti :)

      Delete
  2. di rumah bulekku g ada tv,tapi ada komputer,jadi anak2 seringnya lihat film anak2/conan..kalo pagi ada rebutan baca koran hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak2 juga dialihkan ke game/youtube dan baca buku :)

      Delete
  3. TV dirumah masih ada tapi udah jaraaaaang banget nyala paling pas weekend aja itupun aku lebih milih nonton CD aja sih film kartun anak2 gtu

    ReplyDelete
  4. Ngga apa apa ngga ada TV. Kadang lebih banyak sisi positif nya dengan tidak nontonTV.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, anak2 lebih banyak gerak juga nih

      Delete
  5. wah... saya malah bercita2 pengen ngilangin tivi di rumah saya...
    soalnya banyak acara yg kurang pas di jam2 yg justeru disitu kita sekeluarga biasanya sedang asyik istirahat...

    radio? waduh... sudah lama sekali saya tdk dengar radio :)

    Tips untuk youtube nya okey juga bu...
    tengkyu :)

    ReplyDelete
  6. mantaap, mbak, lagian acara TV sekarang nggak jelas..
    semoga selalu bisa menjaga buah hati dari pengaruh negatif :)

    ReplyDelete
  7. Aku lebih suka dengerin radio mbak hehehe

    ReplyDelete
  8. Replies
    1. cepet abisnya, perlu stok buku yg banyka nih :D

      Delete
  9. Hebat mbak Kania bisa menghindari TV, saya dan keluarga belum bisa nih :)

    Jadi kangen sandiwara radio jaman dulu kala :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, waktu kecil di rumah ortu nyetel radio dengerin sandiwara radio :)

      Delete
  10. aku akhir2 ini lg suka dengerin radio jg mbk nia, jrang nnton tv,

    ReplyDelete
  11. Radio sepertinya lebih bersahabat sambil baca buku dan majalah... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya, radio sambil masak kali ya.

      Delete
  12. Saya juga bisa seharian nggak nonton tv. Sebagai gantinya saya internetan hehe.. Sebenernya ada sih beberapa acara tv favorit. Tapi kalo ga nonton ga nyesel juga. Paling nyesel kalo kuota habis dan pas lagi butuh hahaha

    ReplyDelete
  13. mksh mbak sharenya terutama tentang 3 peraturan yang harus diterapkan walau tanpa tv

    ReplyDelete
  14. Aku juga jarang liat tv. Kalau ditanya sinetron yg lagi hits pasti bingung hehehe. Iya, soal berita kita bisa tetep update dari koran atau internet. Cuma harus peka ya. Soalnya banyak hoax dan kemasan di satu portal dengan portal lain suka beda 'rasa'nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm, iya, saya sering jd korban hoax :D

      Delete
  15. ya sih mbak... televisi sekarang a gitu deh

    ReplyDelete
  16. Saya udah ngalami jaman nggak punya tivi pas pengantin baru, gak masalah karena ada radio, hihiii
    KEmarin pas tivi rusak dan belum beli yang baru jug aanak-anak santai aja karena mereka asik ngenet, tapi tetep aku awain sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. internet memang segala ada, buat informasi dan hiburan :)

      Delete
  17. Kalau konsisten, bisa ya Mbak. Adik2 saya juga tak punya tivi. Mereka menerapkan hal2 di atas

    ReplyDelete
  18. hihi ak belum bisa menghilangkan TV karena nyari berita dll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya saya sering ketinggalan berita dan langsung nyari di internet biasanya

      Delete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...