Monday, March 7, 2016

Perlukah Puasa Media Sosial?




media sosial

"Heran deh, kenapa dia kerjaannya online terus!"

Mungkin kita pernah mendengar orang berkomentar demikian. Saya pun pernah berfikir seperti ini. Saat masih mengajar, ada anak didik yang bilang kalau ibunya kerjaannya di rumah kebanyakan pegang hape, bbm-an entah sama siapa.

Sebelum berkomentar seperti itu ada baiknya ditanyakan dulu sama orangnya, apa yang sedang ia lihat di layar handphonennya. Karena ada loh orang yang mencari penghasilan sebagai blogger, buzzer, wartawan media online, atau profesi lain yang mengharuskan ia menggunakan media sosial atau aplikasi digital lainnya, dan ia berkantor di rumah. Jadi kelihatannya memang tidak kerja.

Ini kelihatannya pembelaan diri ya, hehe, karena kadang saya juga menerima pekerjaan menulis dari rumah. Tak apa-apa deh disebut demikaan juga. Walau kadang saya juga bingung, ini teh kerja (kalau lagi ada kerjaan) atau hobi sih yang saya lakukan? Tak masalah apapun itu, yang penting saya merasakan 'manfaat'nya dan menyenangkan (Tuuh, ujung-ujungnya do it ya.. Hmm, tak masalah kan selama masih mengikuti aturan agama dan negara?). Walau kadang saya seperti termakan pikiran saya sendiri, karena tak jarang diprotes anak saat sedang bermedia sosial.
media sosial
sumber

Ya, saya termasuk pengguna media sosial yang...aktif banget juga nggak sih, karena saya masih sering ketinggalan berbagai informasi. Tapi, lumayan lah, dalam sehari saya bisa menggunakan media sosial minimal 1 jam untuk mem-publish tulisan di blog, men-share postingan tersebut di media sosial, blogwalking, berinteraksi dengan blogger lain dan mencari berbagai informasi yang dibutuhkan.

Walaupun hobi, bermedia sosial kadang ada rasa jenuh dan cape. Saya cape mendengar nyinyir ini dan itu, war ini dan itu,  di media sosial. Saya cape mendengar berbagai berita yang menyesakkan hati: pelecehan seksual pada anak, korupsi yang terus terjadi, harga kebutuhan dapur yang selalu naik, dan sebagainya. Tapi itu semua adalah bagian dari resiko sebuah pilihan pekerjaan dan hobi, dan yang terpenting adalah apa reaksi kita.

Makanya, saya suka mengambil waktu beristirahat dari media sosial, biasanya sih hari Sabtu dan Minggu. Saya tetap menyalakan handphone, namun tidak menyalakan aplikasi media sosial seperti facebook, twitter, G+, linkedin, blog, bahkan email. Untuk whatsapp, sms, telepon selalu on 24 jam karena komunikasi dengan anggota keluarga besar lebih banyak menggunakan aplikasi ini.

sumber

Apa yang saya lakukan saat puasa media sosial? Saya biasanya main sama anak, nonton (di rumah), mencoba resep baru, Jalan-jalan sama anak ke tempat yang dekat, istirahat, atau merapel pekerjaan rumah tangga yang tak selesai di hari-hari kemarin.

Puasa media sosial sehariiiiiii saja mungkin berat bagi yang selalu online. Tapi buat saya cukup bermanfaat. Hati dan pikiran saya jadi tenang, hubungan dengan keluarga pun semakin dekat. Hal ini seperti amunisi saat saya harus bermedia sosial lagi di hari selanjutnya. Saya mungkin bisa sedikit cuek dengan berbagai nyinyir di media sosial. Saya juga bisa terus update membaca berita dan menghadapinya dengan seimbang antara rasionalitas dan perasaan. Pastinya saya juga bisa terus menyalurkan hobi saya menulis dan mengerjakan pekerjaan yang datang dengan sebaik-baiknya sesuai kemampuan saya.

Bagaimana dengan teman-teman? Perlukah puasa media sosial menurut teman-teman? Pernahkah sehariiii saja puasa dari media sosial? Share yuk pengalaman teman-teman puasa media sosial atau sebaliknya tidak melakukan puasa media sosial!


40 comments :

  1. Biasanya saya puasa sosmed klo lagi keabisan pulsa. Dan itu bisa berhari2 bahkan satu minggu baru ngisi pulsa lagi. Hehee

    ReplyDelete
  2. kalo dirumah kesepakatannya jam 18-20 gak ada yg nyentuh gadget bu :)

    Salam kenal. ijin gabung blognya

    ReplyDelete
    Replies
    1. bagus tuuh, aturan di rumah juga sebenarnya abis magrib no gadget, no tv (kebetulan sekarang tv rusak alhamdulillah)..tapi ya gitu dalam pelaksanaan ada aja yg melanggar

      Delete
  3. saya pernah puasa socmed juga hihi, pernah bosen sendiri juga pernah. kalau sekarang sedang seneng banget dengan socmed

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya, asal bisa menggunakannya dengan bijaksana ya mas

      Delete
  4. Aku kalau kupul keluarga puasa gadget, mba. Tapi tetap cek sesekali. Tapi aku udah mengakali nggak ada bunyi setiap kali ada notifikasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba saya juga. apalagi saat mau istirahat masih bunyi notfiikasi, saya off kan suaranya

      Delete
  5. Akuh juga cspek teh klo nengok medsos pas ada war waran ato isu sensitip, agaknya mau ah contek puasanya xxixi

    ReplyDelete
  6. Saya juga kalau Sabtu - Minggu puasa medsoc. Tapi ga bisa puasa gadget, soalnya tiap libur pasti adaaa aja yg dipoto poto(meski ga dishare). Tapi untuk internet. Sering mba, saya ga aktifin. Cukup telp / sms aja gitu hehe.

    ReplyDelete
  7. kalau sehari doang mah bisa mbak hahhaha

    ReplyDelete
  8. Saya pun juga gitu, mbak. Karena bekerja online terus. Jadi di rumah bener2 gak pegang hape. Quality time sama keluarga. Begitu pun hari weekend.
    Salam kenal :))

    ReplyDelete
  9. Haha, aku kadang juga gitu Mba. Puasa media sosial karena jenuh liat timeline. Apalagi kalau kerjanya nulis kan kita sudah liat layar ya. Masa dari layar ketemu layar lagi? Untung kalo foto pakai kamera, jadi kalo gadget ngga dibawa juga ngga apa-apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya masih pake hape kalo foto jd tetap bawa HP :D

      Delete
  10. perlu banget mbak. tarik diri dari keriuhan untuk merecharge hati agar bisa full energi positif. tahu sendiri media sosial, wih..., banyak dinamikanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, betul banget biar full energi positif

      Delete
  11. Kalau saya memang jarang sosmed-an mbak Kania, FB aja cuma buka-buka di group itupun 2 atau 3 hari sekali, share postingan juga kalau ikut GA aja hehe :)

    ReplyDelete
  12. Saya juga kadang2 libur bermedia sosial, Mbak. malah kalo ke luar rumah, saya biasanya gak buka medsos. Sekali2 saja kalo memang ada hubungannya dengan blog/menulis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Niar, kalo ada yg urgent baru saya buka medsos saat weekend

      Delete
  13. Weekend, hari libur nasional, dan kalau lagi liburan di Bandung pasti libur medsos Mbak, ga sempat pegang hp kecuali kalau kesibukan sama keluarga udah selesai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebersamaan bersama keluarga bisa melupakan sosmed utk sejenak ya mba

      Delete
  14. Biasanya weekdays terbatas sekali buka sosmed karena sepulang kantor langsung tepar hehe nahh waktu weekend baru deh spamming sosmed >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba malah kebalikannya dari saya, tp bener waktu masih kerja saya juga malah jarang buka sosmed karena tepar sepulang kerja

      Delete
  15. Perlu lah mbak puasa medsos. Aku kalau ada suami di rmh, malah jarang pegang hape.

    ReplyDelete
  16. Saya sih belum bisa euy. Pengennya maksimal 1 jam sehari buat online yang benar-benar optimal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo hari kerja saya jg maksimal 1 jam sehari utak atik blog, kalo hari libur gabisa..banyak request soalnya ><

      Delete
  17. Keluargaku gak mudeng aku ngapain saja di socmed tapi kalau aku dpt hadiah, mereka dapat. Kalau ada kopdar blogger, mereka aku ajak. Itu membuat mereka lebih mudah paham. Tapi aku nggak lantas pegang gadget melulu dekat mereka. Ada waktu2 tertentu saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba Lusi, ada teman di dunia nyata yg gatau blog itu apa. Tp saya faham sih dunia dia dan saya beda

      Delete
  18. Saya klo bepergian ma keluarga, hp saya setting airplane mode, kdng off :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pergi sekeluarga kadang repot sm anak juga kalo saya

      Delete
  19. Saya banget, karena pekerjaanku sekarang semua serba medsos, mau gak mau online terus sampe sering dinyinyirin orang. 😃😃

    ReplyDelete
  20. Perlu, memang adakanlanya kita berhenti sejenak untuk bersosial media, Mbak hihi
    Btw, kalau hobi mendatangkan manfaat dan uang, rasanya seperti tidak kerja ya, Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul banget walau gitu tetap perlu istirahat sejnak

      Delete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...