Monday, April 4, 2016

Romantisme Pasangan Ala Cut Dek Ayi



cut dek ayi

Bulan Juni nanti, pernikahan saya akan genap berusia 10 tahun. Kalau ukuran manusia, usia 10 tahun itu usia dalam masa pendidikan dasar, kemandirian dan kedisiplinan. Entahlah kalau dalam hal rumah tangga. Orang bilang, katanya pernikahan itu belajar seumur hidup. Setiap hari saya harus belajar banyak hal ke-rumahtangga-an, seperti belajar sabar, mengerti, komunikasi, dan hal semacamnya. 

Sepuluh tahun bagi saya belum juga cukup mengenal pasangan saya. Selalu saja ada yang harus dipahami dan dimengerti, selalu saja ada yang dipertentangkan, mungkin begitu juga saya bagi suami saya. Yah, namanya juga beda ‘kepala’, beda kelamin, beda asal daerah, beda selera, dan perbedaan lainnya. Pasti akan selalu ada pertentangan, harus ada yang mengalah dan mengerti. Karena dari berbagai tulisan tentang pernikahan yang saya baca, inti dari pernikahan adalah saling tolong menolong, saling menyayangi. 

Baiklah, cinta yang pertama dan utama sudah pasti cinta kepada Allah SWT. Cinta selanjutnya barulah cinta kepada pasangan halal, anak, orangtua, dan semua umat manusia. Kata para ahli, cinta itu perlu diekspresikan. Cinta pada Tuhan, tentu saja diekspresikan dengan mentaati-Nya. Cinta pada pasangan dan anak, diekspresikan dengan bilang I love you, dan sebagainya.

cut dek ayi
Ayi dan suami saat menikah

Saya dan suami termasuk orang yang sama-sama susah mengekspresikan rasa cinta. Membaca blog ibu muda bernama Cut Dek Ayi, saya berasa diingatkan pentingnya romantisme dengan pasangan. Selain bisa menguatkan hubungan, kemesraan orangtua juga bisa jadi contoh sikap saling menyayangi untuk anak.

Cut Dek Ayi adalah nama pena dari Sri Luhur Syastari, seorang mahasiswi kedokteran hewan Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) Banda Aceh. Ayi, begitu ibu muda ini dipanggil, menikah di usia muda mengikuti jejak sang ibu yang juga menikah muda. Ayi masih kuliah saat menikah pada 10 November 2014. Menjadi istri merupakan kebahagian buat Ayi. Bahkan Ayi sudah mempersiapkan ilmu sejak kelas 2 SMA dengan membaca buku pernikahan. 

Blog Ayi yang beralamat di www.cutdekayi.com berisi cerita-cerita keseharian Ayi sebagai istri dari Aslan Saputra, ibu muda dari baby boy bernama Kizain, mahasiswi, anak, teman, dan sebagainya. Ayi menyuguhkannya cerita hidupnya apa adanya, kadang dengan berbagai dialog sehingga saya merasa sedang membaca novel kesukaan saya. Oh ya, Ayi juga membuat puisi dan cerpen di  blognya. Semoga gak lama lagi Ayi akan menerbitkan buku, amiiin.

Dalam beberapa tulisannya, saya merasakan keromantisan Ayi dan pasangannya. Ayi sendiri sih mengaku tidak romantis. Tapi menurut saya sih romantis loh, Ayi. Dan saya belajar dari Ayi bagaimana cara menghargai hubungan dengan pasangan saya.

cut dek ayi
Ayi, suami, dan Kizain

 Romantisme Ayi dan pasangannya menurut saya ditunjukkan dengan hal berikut:

1.       Mendukung kegiatan ngeblog.

Ya, Ayi punya soulmate dalam ngeblog yaitu sang suami sendiri. Ayi dan suami sama-sama menyukai dunia kepenulisan sebelum menikah. Mereka selalu menyempatkan waktu membaca blog masing-masing dan saling berkomentar. Suami Ayi banyak menyemangati Ayi dalam ngeblog dengan banyak cara.

2.       Suami masak buat istri

Jadi ceritanya, Ayi bercerita di tulisan berjudul Kita Sama Saja, kalau sang suami masak mie buat mereka berdua (Ah, jadi ingat, waktu awal nikah juga suami pernah masakin buat kita berdua, sayur bayam dan goreng ikan :D). Walau sempat terjadi perdebatan karena mie buatan sang suami kebanyakan kecap, namun perdebatan itu diakhiri dengan tawa sampai membangunkan baby Kizain :D.

3.       Menghentikan aktivitas sejenak untuk menikmati kebersamaan dengan keluarga

Dalam tulisan berjudul Yang Penting Itu Kebersamaan Kita, Ayi bercerita tentang aktivitasnya sebagai ibu rumah tangga. Saat itu, Ayi sedang mengerjakan pekerjaan rumah tangga, suaminyalah yang menjaga baby Kizain dengan membawanya jalan-jalan. Namun karena hari itu adalah hari libur, Ayi juga cepat-cepat menyelesaikan pekerjaan rumah tangganya dan menyusul suami dan putranya. Ibu rumah tangga juga perlu keluar rumah loh, biar lebih fresh saat menjalankan tugas. Apalagi kalau bersama keluarga, akan membuat keluarga makin erat hubungannya.

cut dek ayi


Sebenarnya, mungkin banyak sisi romantis Ayi dan pasangannya selain dari 3 tulisan tersebut. Bahkan canda tawa Ayi dan pasangannya yang membuat pembaca ikut tertawa, buat saya itu romantis juga. 

Oh ya, sedikit masukan untuk blognya Ayi, untuk melengkapi page categories, archive, dan kontak. Sebenarnya saya berharap menemukan tulisan Ayi yang berkategori tertentu. Namun ketika saya klik, halaman categories tidak merespon.

Ayi, terus menulis ya di tengah kesibukannya sebagai istri, ibu dan mahasiswi. Saya serius loh saat bilang saya serasa baca novel, karena saya sering menemukan deskripsi yang menggambarkan suasana dan tempat yang sedang Ayi ceritakan. Plus, dialognya membuat tulisannya makin hidup. Tapi, entah ya kalau menurut orang lain karena saya sendiri pun masih belajar terus menulis.

48 comments :

  1. Kayanya baru kali ini deh aku baca tulisan arisan link sebagus ini. :') Seneng banget pasti mak ayi diulas 'secantik' ini.. hehehe

    ReplyDelete
  2. Pantes jadi BoTMnya KEB. Emang keren sih mak Kania tulisannya.. Selamat ya Maaaaak.

    ReplyDelete
  3. mbak kaniaa semoga romatis terus sama suami yah :D

    ReplyDelete
  4. Selamat ultah pernikahan ke 10 - nya. Eh, udah lewat jauh kah? Maaf OOT.
    Salut juga buat Mak Ayi yang menikah muda bahkan dah persiapan dari kelas 2 SMA. Waduh, kelas 2SMA dulu saya ngapain aja yak? Meluncur aaah ke Blog y Mak Ayi..

    ReplyDelete
  5. Wah..mbak Ayi sebentar lagi ultah pernikahan ke-10 ya.. Selamat buat milad pernikahannya semoga menjadi keluarga sakinah.. Pengen mampir ke blog mba Ayi ahh...mau menyimak kiat2 romantisme dlm keluarga..

    ReplyDelete
  6. Aduh mereka, semoga jadi keluarga yang selalu romantis dan harmonis :)

    ReplyDelete
  7. semoga keromantisan..selalu..hingga akhir hayat...
    buat semua.., jadi pengen mlipir ke blognya dekayi..

    ReplyDelete
  8. Barakallahu fiikum yaa Mba Kania.

    Iya, seru ya mba, baca tulisan mba Ayi, kaya baca novel terbitan FLP yang dulu pernah saya baca, kisah pasangan muda yang mengarungi rumah tangga dengan segala macam problematikanya...

    Halah komen saya kepanjangan :D

    ReplyDelete
  9. Wah saya jadi ngilir nih sama mbak karena menurut saya sudah lengkap sekali sudah memiliki suami yang sayang banget dan anak yang lucu.

    ReplyDelete
  10. Bener2 pasangan romantis..

    barakallah Mba Kania untuk 10th anniv nya Juni nanti.. :)

    ReplyDelete
  11. wah, moga2 aku dan suami juga bisa seperti itu... kompak , rukun... kita sih baru akan 5 thn 9 april ini :D.. msh banyak ributnya kadang2, masih blm bisa ngalah (terutama aku). Tapi tetep kok mba, kita juga selalu belajar utk bisa ngertiin pasangan masing2 :).. biar gimana, aku juga pengen usia pernikahan kami bisa lama dan langgeng :)...

    kayaknya perlu juga baca blognya mbak ayi nih :)

    ReplyDelete
  12. iyaa niy ,,
    pasangan muda banget yaa..
    selalu salut sama pasutri muda..

    ReplyDelete
  13. aaaaah romantisnya
    kalau udah punya istri pengen juga kaya gitu

    ReplyDelete
  14. samaan kita Mba, milad pernikahan ke sepuluh tahun ini. sama2 saling mendoakan ya

    ReplyDelete
  15. Romantis dan puitis mba Ayi.
    Senang deh melihat keharmonisan pasangan muda ini.

    ReplyDelete
  16. Masih muda sudah menikah dan menjadi Ibu, tetap semangat untuk kuliahnya

    ReplyDelete
  17. Lihat foto mereka yang masih unyu2 sdh punya anak yg bisa diguyu... rasa gmn gitu ya mb

    ReplyDelete
  18. Sukses dan samara terus ya cutdek ayi. Contoh buat yang muda-muda untuk mengambil keputusan segera menikah ni. hihihihi.

    ReplyDelete
  19. 10 tahun maksudnya diitung dari masa pacaran kali ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya mba yg udah mau 10 th pernikahan

      Delete
  20. adem baca postingan mbk ayi... aku senang cerita dgn tag family nya...

    ReplyDelete
  21. Arisan link? Jadi kita menulis blog orang lain ya.. Kan gak kenal secara personal.. Tau sebatas blog niche nya aja makk.. Hihihii

    ReplyDelete
  22. Semangatnya itu lho, kaget pas SMA, Ayi udah baca buku pernikahan :D
    niat banget ini anak. Samawa ya Ayi.

    Aku suka tulisanmu Mba Kania :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah menyiapkan diri banget ya, patut dicontoh utk anak2 muda lain

      Delete
  23. Ayi mengakunya nggak romantis. Tapi, pembacanya selalu melihat ke arah sana

    ReplyDelete
  24. Eh kirain ayi dah komen. Rupanya belum ya..

    Makasih mba kania atas postingannya. Ayi masih belajar untuk selalu menjaga cinta, caranya ya itu dg menulis sebisa ayi untuk suami. Ayi masih belajar menjd istri yang baik, ibu yang baik dan hamba Allah yg baik..

    Terimakasih postingannya mba, jd pengingat untuk diri ayi sendiri :')

    ReplyDelete
  25. Saya belum seberani Ayi menceritakan romantisme keluarga saya. Haha.. Karena kami memang bukan pasangan yanh romantis :D

    ReplyDelete
  26. Jadi pingin cepet nikah jadinya ahaha

    ReplyDelete
  27. Setuju banget mba kalo mba Ayi dan suami itu romantis. Tapi seru ya kayaknya mba dimasakin suami. Kapan ya saya merasakan masakan suami?? (Wekekek padahal saya masih makan masakan mertua :D)

    ReplyDelete
  28. Wah..Mba Kania udah 10tahun nikah yaa. Barakallah ya Mbakku, semoga samawa selalu. Ayo ayoo..dihidupkan sisi romantismnya, bisa nambah kadar cinta ke pasangan lho, hihi...nanti berasa pengantin baru kayak Ayi, wkwkwk..

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...