Hati-hati Penipuan Saat Bertransaksi Online, Jangan Mau Aktifkan Kode OTP Orang Lain!


Punya barang yang tidak terpakai di rumah, atau yang belum pernah dipakai di rumah tapi kondisinya masih bagus, biasanya diapakan? DIhadiahkan atau dijual, kan. Itu setidaknya yang ada di pikiran saya. Maka, saya pun bermaksud menjual beberapa barang di rumah yang belum saya pakai dan kondisinya masih bagus. Barang tersebut ada yang berasal dari goodie bag saat mengikuti suatu event. Ada juga yang sengaja saya beli tapi ternyata kekecilan atau kebesaran.

Saya pun menginstall salah satu aplikasi yang dikenal luas sebagai tempat jual beli barang preloved. Saya membuat akun di sana dan baru sempat memasang foto 2 barang yang akan saya jual. Tak lama kemudian, ada yang mengirim pesan ke saya karena berminat dengan barang yang saya jual. Namun, dari awal, saya sudah merasa curiga dan ada yang kurang sreg dengan si calon pembeli ini. 

Hati-hati Penipuan Saat Bertransaksi Online, Jangan Mau Aktifkan Kode OTP Orang Lain!
ilustrasi: pixabay.com

Buat teman-teman yang juga sering bertransaksi online, hati-hati ya jika ada hal yang aneh seperti ini.

1.       Dia minta dihubungi lewat whatsapp

Setiap aplikasi marketplace, biasanya memiliki fitur chat. Manfaat fitur chat ya untuk saling berkirim pesan antara penjual dan pembeli, jadi sebenarnya tidak perlu menggunakan aplikasi lain. Kalau pembeli minta dihubungi via whatsapp, ya lebih baik waspada.

2.       Dia meminta jasa ekspedisi yang lebih mahal harganya padahal barang Cuma 1

Tanpa menawar, dia tertarik dengan salah satu barang yang saya jual dan minta dikirimkan ke salah satu alamat di Bandung. Anehnya, saat saya kirimkan total biaya yang harus dia transfer, dia memilih ekspedisi JTR. Ketika saya googling, JTR ini adalah salah satu ekspedisi dari JNE untuk barang berjumlah banyak. Artinya biaya pengiriman per kilonya lumayan besar. 

Hati-hati Penipuan Saat Bertransaksi Online, Jangan Mau Aktifkan Kode OTP Orang Lain!


Dari sini saya mulai curiga kalau orang ini akan berbuat curang. Sebagai sesama orang yang bertransaksi online, masak nggak tahu berbagai jenis ekspedisi, kan tinggal googling. Dan pembeli biasanya memilih ekspedisi paling murah, kan? Ya saya tolak lah, karena barang yang akan dikirim cuma 1 biji dan saya tawarkan ekspedisi JNE yang regular.

3.       Dia memaksa saya segera mengaktifkan kode OTP-nya saat itu juga ke ATM, bahkan mengancam akan lapor polisi.

Setelah deal, dia langsung transfer malam itu juga (transaksi berlangsung malam hari, antara magrib dan Isya kalau nggak salah). Dia mengirimkan bukti transfernya. Tapi kok saya merasa aneh karena belum pernah melihat tampilan bukti transfer seperti di bawah ini.

Hati-hati Penipuan Saat Bertransaksi Online, Jangan Mau Aktifkan Kode OTP Orang Lain!


Dia meminta saya mengaktifkan kode OTP yang akan dia kirim melalui aplikasi mobile banking. Tapi karena saya tidak punya aplikasi mobile banking, saya minta ijin BAIK-BAIK untuk mengecek transferannya besok pagi, karena sudah malam dan tidak bisa meninggalkan anak-anak di rumah. 

Apa reaksinya? Wah, dia langsung marah, memaksa saya ke ATM saat itu juga dan melaporkan saya ke polisi jika uangnya hangus. Padahal, nilai transaksi Cuma 85 ribu rupiah. Selama ini, saya sudah seringkali bertransaksi online baik sebagai penjual maupun pembeli, nggak ada nih yang model kayak gini pakai mengancam lapor polisi segala. Semuanya berjalan dengan baik karena saling percaya antara penjual dan pembeli disertai komunikasi yang baik.

Cari Informasi Secepatnya!

Malam itu juga saya mencari informasi di salah satu grup whatsapp yang saya ikuti. Dan ternyata, ada salah satu teman blogger yang pernah mengalami hal serupa. Ia pernah juga mengalami hal ini dimana dia diminta mengaktifkan kode OTP di ATM saat bertransaksi online. Nilai transaksinya malah lebih besar dari saya, sejumlah ratusan ribu. Tapi untunglah, uang di ATM masih rejekinya teman saya. Ia mewanti-wanti saya untuk tidak menuruti kemauan si calon pembeli. 

Kode OTP itu biasa dipakai dalam setiap transaksi online. Kode OTP itu bersifat RAHASIA, jadi hanya diketahui oleh orang yang bersangkutan yang memiliki akun bank atau marketplace. Dengan mengaktifkan kode OTP yang diberikan calon pembeli, justru uang kita yang akan masuk ke rekeningnya pembeli!

Buat teman-teman yang suka transaksi online, hati-hati dengan modus penipuan seperti ini, Apalagi untuk yang pertamakali mencoba transaksi online, cari informasi sebanyak-banyaknya. Sampai saat ini saya masih simpan tuh arsip chatnya, nomor WA orangnya, dan nama akun orang itu di aplikasi marketplace. Untuk berjaga-jaga saja siapa tahu ancamannya berlanjut. Alhamdulillah, saya tak sampai dirugikan secara materi.


Comments

  1. dulu saya pernah juga kena modus yang beginian. ceritanya dia mau beli akun game punya adik tapi ngirimnya pakai emoney katanya dan harus pakai otp beginian. saya cek bolak balik rekening nggak ada uang masuk langsung yakin deh itu penipuan

    ReplyDelete
  2. Saya pernah dapet kayak gini mbak, waktu itu saya iklanin sepatu saya di olx, terus ada yg mau transfer katanya, barang dikirim saja (bukan cod). Saya mah udh ikut intruksi dia di atm, saya nggk tau apa2 waktu itu. Habis itu saya curiga waktu dia nyuruh masukin nomor pengiriman, tp di layar atm ada Rp. di situ, berarti kan masukin uang. Langsung saya matiin, eh dia marah2 ngancem saya. jd pelajaran deh, untung belum sempet kirim

    ReplyDelete
  3. Hal seperti itu sudah jamak, dan banyak juga yang tertipu. Pertama ya itu ,bukti transferan, yang seakan-akan asli tapi palsu. Kalau jualan di marketplace, paling enak ya ngobrolnya lewar cat di toko online. Jangan di WA ,bisa-bisa ya itu, kena teror. Kode OTP, pintar juga itu calon pembelinya.

    ReplyDelete
  4. Setahuku OTP biasanya dikirimkan ke nomor ponsel saat kita mau bertransaksi menggunakan kartu kredit. Itu biasanya memang ada catatan untuk nggak menginformasikan OTP tersebut ke pihak lain.

    Ada-ada saja ya cara orang berbuat jahat di era digital ini. Thanks banget buat informasinya ya, Mbak. Oya, salam kenal juga.

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah ya mbak Kania... memang zaman sekarang ini serba mudah tapi kok masih banyak yang mau nipu. Padahal apa gunanya nipu...rezeki jadi nggak berkah

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.